Cemburu Buta

Liburan kenaikan kelas kemaren gue habisin di rumah doang. Eh, tepatnya di kamar gue doang, soalnya waktu liburan gue banyakan tidur di kamar dibanding nonton TV sama adik-adik gue di ruang keluarga atau joget-joget kayak orang gila di tengah jalan kayak teman-teman gue yang rada enggak waras.

“Pres, kamu tuh kerjaannya jangan tidur-tidur melulu dong. Sana, ikutan latihan bulu tangkis sama Keke dan Grace.” perintah si mama.

Yap, papa gue adalah seorang (mantan) atlit bulu tangkis. Dulu papa doyan mewakili daerahnya dalam kejuaraan-kejuaraan bulu tangkis gitu. Sekarang papa punya satu niat mulia: Nurunin semangat ke-atlit-annya pada adik-adik gue. Hampir tiap hari papa ngelatih Keke plus Grace plus anak-anak yang tinggal di kompleks sebelah di lapangan bulu tangkis punya tetangga di belakang rumah gue.

Awalnya gue berhasil menghindar dari latihan bulu tangkis tersebut dengan sejuta alasan kreatif karangan gue. Mulai dari harus belajar buat ulangan atau ngebuat PR (padahal sebenarnya nih gue enggak ada jadwal ulangan atau PR), sampai mau nemenin Blacky malam mingguan.

Hingga akhirnya malam itu gue enggak bisa menghindar lagi. Gue udah kehabisan alasan. Lagian makin lama alasan gue makin aneh-aneh, makanya papa mama mulai enggak percaya. Jadilah malam itu gue ikutan latihan bulu tangkis.

Gue enggak nyangka kalo murid-murid si papa sekitar sepuluh orang gitu. Nah, di antara murid-murid papa tersebut, gue ini yang paling gede. Bukan, bukan gede secara fisik. Tapi umur gue yang paling tua, gitu. Sebenarnya ada sih seorang cowok yang umurnya dua-tiga tahun lebih tua dari gue. Tapi enggak tahu kenapa, Kak Brian-nama si cowok tersebut-selalu… enggak datang latihan kalo gue ikutan latihan. Giliran gue lagi ngendem di rumah, Kak Brian semangat-semangatnya datang latihan.

Selain gue, ada juga sih cowok yang seumuran dengan gue. Namanya Jiles (gue enggak tahu sih penulisan namanya gimana. Tapi ya… sudahlah). Itu anak kelas II SMP, seumuran lah dengan gue(yang seharusnya juga masih kelas II SMP, tapi gara-gara gue masuk kelas akselerasi yang tiap delapan bulan naik kelas, sekarang gue udah kelas III SMP, hehehe…).

Nah, si Jiles ini mukanya… Em, mau dibilang apa, yah? Dibilang jelek, enggak juga. Dibilang ganteng, sama aja fitnah. Yah, agak di atas rata-rata gitu, deh. Trus si Jiles ini juga anaknya supel gitu, makanya itu anak cepat akrab sama anak-anak bawang yang udah lebih dulu ikutan latihan dengan papa.

Keke-adik gue yang udah kelas VI SD-sampai-sampai kelihatannya suka gitu sama Jiles. Berbagai macam cara itu anak gunakan supaya bisa ngobrol macam-macam sama Jiles berdua doang. Mulai dari minta tolong (baca: maksa) Jiles ngambil shuttlecock di sana-sini, lah, sampai ngikat lehernya Jiles di tiang net supaya enggak kabur kemana-mana.

Tapi enggak tahu kenapa, si Jiles ini kelihatannya (ehem… ehem…) berusaha dekat-dekatin gue. Hehehe… mungkin gue ke-GR-an, tapi sebodo amat! Setiap orang punya hak buat ber-GR ria, kan?

Ngelihat gue dekat-dekat sama incarannya, Keke langsung masang tampang jealous. Dia sengaja ngelempar-ngelempar shuttlecock ke arah gue dan Jiles yang lagi asyik ngitung jumlah debu di lapangan bulu tangkis, sampai nyela-nyela obrolan gue dan Jiles! Hlah! Ini anak! Lama-lama gue pengin ngebacok leher ini anak, deh. Kalo dia suka sama Jiles ini, ya langsung bilang gini dong sama Jiles, “Jiles! Gue suka loe! Mau enggak loe nikah sama gue?! Kalo enggak gue bakal gantung loe di tiang jemuran! IYA, DI TIANG JEMURAN!” dan bisa dipastikan, Jiles bakalan ngesot menjauh dari Keke dan nelepon RSJ.

Padahal, serius! Gue enggak punya perasaan apa-apa kok sama Jiles. Iya sih, gue suka liatin itu anak, sekedar buat cuci mata doang. Habis di situ enggak ada cowok yang bisa gue liatin dengan mesra selain papa gue(gila apa kalo gue mau liat-liatan papa? Bisa dibunuh mama entar) dan anak-anak boncel yang merupakan murid-muridnya papa.

Habis latihan, gue, Keke, Grace dan papa balik ke rumah. Kasihan mama dan Blacky sendirian di rumah sih. Dan sampai di rumah, Keke langsung nyerang gue dengan kalimat sakti, “Ci, kelihatannya cici dan Jiles akrab banget?” dengan nada yang berusaha dibuat sebiasa mungkin. Gue enggak ngejawab tapi ketawa ngakak sampai guling-gulingan di lantai.

Benar kan? Si Keke cemburu buta pada kakaknya yang imut-amit ini. Huahaha…

Komentar

ONO mengatakan…
kakak yg baik,pastti selalu sayang pada adiknya?...

met berlatih and gambate ne?

Postingan Populer