Adek-Adek Gue

Terkadang gue benar-benar merasa iri pada kehidupan teman-teman gue yang anak tunggal atau anak bungsu di keluarganya. Gue berharap suatu hari nanti tiba-tiba adek-adek gue menghilang, dan tara… gue jadi anak tunggal. Atau suatu hari tiba-tiba gue jadi mengecil, trus masuk lagi ke dalam perut nyokap gue, lalu dilahirin ulang, dan gue pun jadi anak bungsu. Ya, gue benar-benar berharap itu terjadi, tapi kayaknya enggak mungkin, yah? Gue sudah segede gini gimana caranya masuk lagi ke perut nyokap gue?

Gue sering berpikir, alangkah enaknya jadi anak tunggal. Semua perhatian ortu pasti dikasih ke kita, enggak dibagi-bagi dengan adik atau kakak kita. Atau, alangkah enaknya jadi anak bungsu. Kalo kita salah trus mau dibunuh kakak kita, pasti ortu bakal bilang gini ke kakak kita, “Duuh, kakak, ngalah dong sama adek,”

Menderita banget deh jadi anak sulung seperti gue. Apa-apa, kalo adek gue salah, selalu gue yang dimarahi, disalahkan… Waktu itu gue bertengkar hebat dengan adek gue si Keke. Bertengkarnya masalah kecil, sih; rebutan ganti chanel TV. Gue mau nonton film bioskop yang sudah lama gue tunggu-tunggu diputar di TV, Keke maunya nonton kartun di Space Toon. Ya Tuhan… gue rasa-rasanya pengen ngebunuh Keke, trus gue lempar ke laut Arafuru. Dan seperti yang loe duga, ortu gue ngelerai pertengkaran kita, dan seperti biasa, gue, sebagai si kakak, dimarahi habis-habisan sama ortu gue, “Presy, kamu tuh sebagai kakak harusnya ngalah sama adik. Kamu tuh sudah besar, dewasa dikit, dong! Sudah kelas III SMP, bentar lagi SMA, masih… aja kayak anak kecil.” Dan gue pun kabur ke jalanan, trus nangis bombay di tengah hujan.

Gitu deh. Kayaknya emang sudah kodratnya anak sulung yang selalu jadi korban dalam pertengkaran antar adik-kakak.

Tapi sebenci-bencinya gue pada adek-adek gue, terkadang gue merasa bersyukur juga pada Tuhan atas kehadiran mereka. Kadang-kadang gue ngerasa miris juga ngedenger cerita teman-teman gue yang enggak punya adek atau kakak alias anak tunggal. Kadang-kadang ortu mereka terlalu sibuk dengan pekerjaan mereka, maka teman-teman gue pun ditinggal sendiri di rumah, hanya ditemani pembantu mereka atau hantu-hantu penunggu rumah mereka. Dramatis banget.

Eh iya, gue punya adik sepupu, namanya Marcel, panggilannya Acel. Umurnya masih empat-lima tahunan gitu. Waktu itu gue dan adik-adik gue main ke rumahnya Acel. Grace, adek gue yang paling bungsu, ngajak Acel main sembunyi-sembunyi. Nah, Grace yang tugas nyari Acel. Pas lagi main, si Grace teriak, “Acel dimana???” begonya, si Acel balas teriak, “Di sini!” Grace nanya lagi, “Di mana??” Acel jawab, “Di balik sofa!”

Ya elah… jelas aja Grace bisa cepat banget nemuin Acel.
Ini foto gue dan adek-adek gue; Keke dan Grace, sekitar dua tahun yang lalu kalo gue enggak salah ingat.

Komentar

Shidiq Hari Rochmansyah mengatakan…
Hahaha
Lucu pas bagian main petak umpet...
Hahaha

Postingan Populer