First Love


Kata seorang teman, aku itu orang aneh karena aku nggak suka dengerin musik. Bagiku, musik itu berisik! Gangguin kerjaan aja. Coba, gimana bisa seorang temanku ngafalin pelajaran buat ulangan sambil dengerin lagu ajeb-ajeb keras-keras di kamarnya?



Sebenarnya bukan salah si penyanyinya sih. Asal mula aku benci musik adalah karena terlalu sering dapat pengalaman buruk di asrama gara-gara banyak anak asrama yang saking sukanya sama satu lagu, nyanyi-nyanyiin lagu tertentu ngulang… ngulang… sampai aku muak dengerin dia ngulang lirik yang sama terus. Mending kalo suaranya bagus. Lha, kalo udah nggak bagus, trus teriak-teriak lagi?



Tapi malam ini tumben-tumbenan aku ngutak-ngatik file musik yang aku copy dari seorang teman. Biasa aja ternyata. Selama dinyanyiin sama penyanyi yang sebenarnya, ternyata musik lumayan nggak menganggu juga sih, hehe…



Program winamp laptopku muter satu lagu. Awalnya aku nggak merhatiin judul lagunya. Nggak bakal berasa familiar juga dengan judulnya. Enak juga lagunya. Penyanyinya cewek. Berhubung lagunya dalam bahasa Inggris dan kemampuan listeningku cukup mengenaskan, aku puas dengerin melodi lagunya saja. Tapi aku berhasil nangkap beberapa kalimat yang intinya si penyanyinya ngomong, kalo ada sesuatu yang berubah. Dia ga tau mau ngomong apa sama si cowok. Si cowok yg tiap hari ia mimpiin. Si cowok yang bikin si cewek terlalu malu untuk ngomong padanya. Si cewek bingung, apa itu adalah cinta pertamanya? Apa dia terlalu muda? Dia ga tau apa mesti nunjukkin perasaannya pada cowok itu.



Ya… berhubung kemampuan bahasa Inggrisku pas-pasan, terjemahan tadi hanya terjemahan asalku sih. Tapi liriknya kok ‘Presy banget’ rasanya, haha…



Aku nggak percaya sih kalo ada ucapan First love never dies. Tapi kalo perasaan suka pada orang yang menjadi cinta pertama bisa memudar, itu yang jujur aku alami.



Aku pernah suka… banget sama seorang teman waktu SMP. Awalnya waktu SD kami lumayan akrab. Tapi gara-gara diejekin sama teman-teman kalo kami pacaran, ya kami menjauh gitu la. Maklum la, anak kecil. Diejekin pacaran tuh aib yang sangat besar. Tapi dari jarak yang tercipta itu, aku jadi sadar kalo aku suka… banget sama dia.



Orang yang aku maksud ini sama dengan orang yang kumaksud di posting Unrequited Love *ga tau caranya bikin link, ah!*



Aku dengar lagu ini sambil inget-inget masa SMP dulu. Dulu aku nggak lupa berdoa sama Tuhan biar bisa makin dekat… sama si X. Dulu aku suka bolak-balik ga sabar liatin HP, siapa tau si X SMS. Kami dekat lewat SMS, tapi waktu ketemu langsung… pura-pura ga kenal gitu. Terlalu malu buat cuma sekadar “Say hi”. Rada-rada sinetron, tapi aku memang mimpiin si X dalam tidurku *tsah…*. Dan karena doktrin anak-kecil-ga-usah-mikir-cinta-cintaan yang ditanamin orang tuaku, aku diem-diem saja menyimpan rasa sukaku pada X. Dijadiin cerpen, puisi… ya ampun, galau banget!



Buatku, cinta pertama emang bener ga bakal aku lupain. Aku selalu tersenyum ingat kepolosan (atau kebodohan?) yang aku lakuin dulu. Rasanya lucu.



Ending yang aku alami dari kisah cinta monyetku dulu ya nggak happy ending. Tapi aku cukup senang pernah ngalamin pengalaman cinta pertama yang nggak happy ending itu. Semua orang pasti punya kisah masing-masing tentang cinta pertama mereka. Mungkin hanya cerita sederhana seperti yang aku alami. Tapi setelah beberapa tahun berlalu, kebanyakan cerita itu akan meninggalkan kesan manis.



Perasaanku pada X sudah nggak seperti 2 atau 3 tahun lalu lagi. Ruang di hatiku sudah diisi sama orang lain *kok hari ini rasanya aku mellow banget ya?*. Seseorang yang aku sayangi, seseorang yang ngajarin aku banyak hal, seseorang yang selalu bisa bikin aku tersenyum saat sedang menangis. Seseorang yang aku harap bisa punya cerita happy ending denganku.



Tapi lagu yang setelah aku cek berjudul First Love ini bikin aku ingat lagi sama X. Bikin aku ingat sama Presy kecil yang dulu suka sama seseorang. Bikin aku ingat sama senyumku waktu habis ngobrol sangat… singkat dengan X. Tapi X tetaplah hanya first love-ku, yang telah menjadi masa lalu. X hanyalah sebuah kisah untuk dikenang, tanpa perlu kukejar lagi.



Dan setelah si penyanyi cewek berhenti nyanyiin lagu tersebut (setelah kupaksa nyanyi ulang-ulang sampai bosen), aku menutup kisah si X tersebut. X kecil yang aku nggak tahu sekarang udah gimana. Nggak perlu aku cari tahu juga la, haha... :D


Komentar

Shidiq Hari Rochmansyah mengatakan…
Maksud Kamu tuh, First Love lagunya Nikka Costa?
Hahaha, lucu juga baca artinya versi-mu. Hihihi
Semangat deh sama Mister Y-nya. Hehehe

Postingan Populer