Yang Menghilang Sebenarnya Siapa?

Iseng, aku buka-buka note yang pernah di tag orang, dan belum pernah aku baca sebelumnya. Trus tiba2 aku ngeliat tulisan satu temanku dlu. Dy tman skelasku dari kelas 6 sampe kls 1 SMP. Panggil dy Gurita aja deh *antisipasi kalo2 dy baca note ini, biar dy ga protes2 namanya aku lecehkan*

Udah lama.. sekali ga ketemu sama Gurita. Dan dari beberapa note yang dy tag ke aku, tulisannya kok beda banget ya? Ga mencerminkan Gurita yang aku kenal dulu. Pas di SD & SMP dlu, Gurita tuh kaya public enemy. Ga ada yang salah sih dengan dia sebenarnya
. Anaknya pinter, kritis, berani ngeluarin pendapat. Cuma cerewetnya ampun-ampunan deh. Kata-katanya juga nyelekit banget. Pengen sekali-sekali ngejejejalin mulutnya pake sandal. Gurita sifatnya rada childish. Maklum, umurnya juga emang masih muda sih. Dia kelewat cepat masuk sekolah. Jadi dia tuh yang umurnya paling muda di angkatanku.

Pas baca note dari dy, aku dapat kesan si Gurita nih udah lebih dewasa. Aku sempat mikir, mungkin aja gurita ngejiplak tulisan-tulisannya dari blog punya orang. Aku buka-buka wallnya, trus aku baca comment-comment dr teman-temannya, aku baca statusnya *dan lama-lama aku mikir kok malah kaya stalker ya?*, dan aku nyadar. Gurita udah berubah.
Setahun udah cukup buat seseorang berubah drastis.

Bukan hanya gurita. Banyak banget teman-temanku pas SMP yang baru aku sadar, udah berubah. Pas balik ke Jayapura bulan Juni lalu, pas denger cerita dari teman-teman, kaget juga dengar cerita tentang teman baikku yang udah la
ma ga kontak2an, yang aku tw pendiam ampun-ampunan dulu, kalo aku godain tentang cowok pasti langsung nyambit aku pake sapu, tiba-tiba udah pacaran beberapa kali dalam setahun. He?

Atw, ada juga sahabatku yang rada bengal. Gara-gara satu masalah di keluarganya *yang ga mungkin aku certain di sini karena ga bakal selesai-selesai danga diijinin sama yang empunya cerita* dy malah jadi berubah drastis. Dulu mesti dibujuk-bujuk biar mau ikut ke ibadah Pra-Remaja di K3, sekarang malah jadi aktifis di persekutuan remaja. Pas aku balik ke Jayapura dulu malah gentian dy yang maksa-maksa aku ikut komsel.

Mendadak aku juga sadar, aku juga be
rubah. Setahun, sibuk sendiri dengan hidup baru di Malang. Jarang telepon teman-teman di Jayapura. Selalu mereka yang SMS duluan. Kalo OL jarang chat dengan mereka. Padahal sebelum pindah ke Malang udah janjian dengan mereka kalo bakal tetap kontak2 mrka. Maaf semua..

Dan mendadak, aku sadar. Aku rindu hidupku yang dulu. Aku rindu masa-masa SMP dulu. Aku rindu guru-guru di K3 yang dekat dengan murid-muridnya. Rindu naik bis sekolah sama teman-teman. Rindu naik angkot bareng teman-teman, panas-panasan di terminal PTC, rindu ribut-ribut di 9C, rindu main di rumahnya Belinda, latihan nari, latihan gitar, ngegodain Borju, rindu jalan-jalan di Kota, rindu main benteng atau sembunyi2 sambil nunggu jam xtra…

Hha.. mendadak aku bingung. Yang ‘menghilang’ sebenarnya siapa?

Kalian, atau aku?


Aku pengen kembali ke masa-masa dulu.. Tapi ga mungkin ya? Dan aku sadar, waktu yang sedang aku jalanin sekarang, dengan orang-orang yang sedang sama-sama aku sekarang tuh benar-benar waktu yang berharga. Aku ga mau nyesal besok-besok karena kehilangan saat-saat indah dengan mereka. Karena sekarang aku nyesal, kenapa ga nyiptain kenangan-kenangan indah dengan 9C, TripTom, dan teman-teman di Jayapura dulu lebih banyak lagi?














foto bersama org2 yg ga mungkin bisa aku lupain.. :"(

Komentar

Lyn-chan mengatakan…
Pres, qm msh bs kok klo mw perbaiki semuanya...
Qm bs mulai lbh perhatiin mereka dari sekarang. Dgn gitu mungkin keakraban yang dulu pernah terjalin bs terulang lagi skrg.

Postingan Populer