Karena Ga Ada yang Sia-sia



Matematika selalu jadi pelajaran yang aku benci. Dari jaman SD sampai SMA, rasanya nggak pernah deh nilai ujianku nyentuh angka sembilan. Angka delapan aja jarang… banget. Dan waktu SMA, bisa dapat nilai 75 dan nggak harus ikut her aja udah bikin aku lompat-lompat senang… yang mana jarang banget terjadi. Aku lebih sering ikutan remedial dibanding nggak ikutan. Makanya salah satu faktor aku nggak bisa masuk IPA waktu SMA adalah karena nilai matematika-ku mengenaskan banget.

Sejak dulu aku terbiasa nyepelein Matematika. Apalagi pas udah kelas 2 SMA dan masuk jurusan IPS, aku tetap bisa naik kelas walau nilai ujian Matematikaku merah, asal nilai Akuntansi-Ekonomi-Geografi-Sosiologi-Sejarahku nggak merah. Aku ngoyo les Matematika bukan karena suka, tapi karena faktor malas ikut ujian her (iya lah… siapa yang mau waktu liburannya kepotong buat ikut ujian her?) dan targetku juga 75 aja. Pas libur selesai UN juga aku ngerasa sangat terpaksa buat belajar Matematika karena pengen lolos SNMPTN, dan selalu ngomel-ngomel tentang apa gunanya Matematika buat jurusan IBM yang waktu itu mau aku masuki.

Intinya, aku nggak pernah menyukai matematika. Kenapa? Karena sejak dulu aku berpikir mau kuliah atau bekerja di bidang yang nggak ada hubungannya dengan fungsi linier, kuadrat, aljabar-aljabaran, dan sodara-sodaranya. Waktuku selama 12 tahun belajar matematika tuh sebenarnya sia-sia buat cita-citaku yang tadinya mau masuk jurusan bisnis atau jurnalistik.

Dan aku kena batunya waktu kuliah PPA.  Cawu pertama aku tetap dapat pelajaran matematika, dan materinya tuh sebenarnya udah pernah aku pelajari waktu SMA. Bedanya, kali ini dipakai penerapannya pada masalah ekonomi. Aku cuma bisa nyesal dan mikir kalo aja dulu aku sedikit serius belajar… kalo aja dulu aku nggak nganggap remeh matematika… kalo aja… kalo aja… dan kalo aja… Tapi aku cuma bisa ber-‘kalo aja’ tanpa ngubah kenyataan kalo aku akhirnya kesulitan ngikutin pelajaran karena dari sananya dasar matematikaku nggak kuat karena pemikiranku kalo belajar matematika adalah hal yang sia-sia, nggak ada gunanya.

Aku jadi inget kata-kata mamaku yang jujur aja, dulu aku pikir sebagai sesuatu yang aneh. Ilmu itu nggak ada yang sia-sia. Nggak ada ruginya belajar. Buatku saat itu, ngapain aku ngabisin waktu belajar sesuatu yang nggak akan mempengaruhi nilaiku di rapot? Iya sih, nilai matematika bakal mempengaruhi rata-rata rapotku. Tapi buat anak IPS, nilai ekonomi lebih penting dibanding nilai matematika, kan? Sekarang aku tau kalo pemikiranku itu salah.

Kabar ujian matematikaku kemaren? Pengen aku bakar aja kertas nilai itu.. :’D

Komentar

Shidiq Hari Rochmansyah mengatakan…
:D Hahaha
Tau rasa tuh. :P
Gimana, penting kan ternyata "matematika" itu. Hehehe

Hmm, semua ilmu itu penting untuk dipelajari. Tidak menemukan alasan untuk belajar sekarang bukan berarti tidak penting, karena suatu saat pasti merasakan bagaimana pentingnya hal yang telah kita tinggalkan, remehkan, dan benci. Hehehe

Well,,
Sukses ya buat "Matematika"-nya...
Hahaha
Precillia Leonita mengatakan…
Halo Kak..
Setelah Matematika-nya selesai, muncul lagi Statistik di semester yang baru... T_T
Shidiq Hari Rochmansyah mengatakan…
Hahaha
Selamat n Sukses wes buat Statistika-nya. Hihihi
Salam buat Adhek Kamu, soalnya mulai semester depan mungkin udah gak ngajar di Notre Dame lagi. hehehe
Sukses selalu wes, hihihi
Precillia Leonita mengatakan…
Finally, Statistika-nya ga sesukses Matematika yang dapet A *sombong bin congkak* Kak. Cawu 3 malah ketemu lagi sama Manajemen Keuangan yang polanya sodaraan kaya Matematika :'D
Shidiq Hari Rochmansyah mengatakan…
Ciee, dapet "A" di MaKul Matematika. hahaha
Statistika yang diajarkan juga kayak fungsi harapan (expectation function) kah? Yang penting lulus aja syukur tuh. hahaha
Semangat ae wes. hahaha

Setipe sama Matematika kan nilainya juga harus setipe tuh, A kalau isa se A+. hahaha
Semangat aja wes..

Oh ya, sistemnya Cawu kah bukan Semester?
Precillia Leonita mengatakan…
Iya kak... Yg nilai harapan2 gtu, haha...
Iya, 4.5 bulan 1 cawu... Jd lulusnya juga lebih cepat si, hehe... :D
Shidiq Hari Rochmansyah mengatakan…
Hahaha
Iya, pas menempuh juga ber-harap2 isa lulus. Hahaha

Oalah, kirain sekarang dimana-mana masih pakai sistem semester...
Hahaha

Semoga lancar wes kuliahnya...

Postingan Populer