Makhluk TBC-an Itu Bernama Andy

Guys, gw bru merevisi novel yang pernah gw tulis pas kelas VI SD. Judulnya Tentang Andy. Gw nemu novel ini pas liburan, trus gw baca", trus gue senyum" sendiri. Wiw... pas SD ternyata gaya nulis gw norak banget. Bahasanya hancur berat. Tapi sayang juga kalo naskah novel ini gw buang. Perjuangan gw pas kelas VI SD nih. Akhirnya selama liburan 2 hari ini, gw revisi ini novel dikit-dikit. Belum selesai satu bab nih. Sabar yah, gw revisinya pelan-pelan.

Please, gw butuh banget komentar kalian tentang novel ini. Kalo menurut lo lumayan, ntar gw lanjutin. Kalo lo pikir kurang, ntar gw brusaha perbaiki. Kalo lo pikir novel ini berpotensi menghancurkan hidup lo, bakar aja komputer lo!

Ha5...

Hope you enjoy *sory, gw lebih pintaran b. tarzan dibanding b. Inggris*

***


Iih, lihat deh anak itu! Astaga! Lagaknya itu lho! Sok banget! Badan cebol gitu belagak sok wibawa. Lihat tuh, tuh! Jalannya dibuat-buat kayak KepSek nyasar baru habis sunat. Maunya sih itu anak jalannya tegap gitu kayak KepSek, tapi yang ada malah anak itu jalannya ngangkang-ngangkang enggak jelas.


OK, maaf nih, sejak tadi aku ngomel-ngomel enggak jelas. Bingung? Makanya jangan bingung dong, ah! Siapa suruh bingung! Yap, namaku Ika. Singkat. Padat. Jelas. Kenapa? Mau ngomel gara-gara namaku irit banget? Kalo kamu berani ngomel, aku golok lehermu, yah!

“Pagi, Ka!” sapa si cowok sok tadi.

Nah, nah, lihat tuh! Sok nyapa-nyapa lagi!

“Apa?!” balasku ketus.

“Iih, ini anak kasar banget sih…” goda Andy dengan suara yang dibuat sok centil, tapi malah kedengaran seperti banci lagi ngegodain mas-mas.

“Suka-suka aku dong?! Aku mau kasar itu hak aku! Sana!”

Ya, sodara-sodara sekalian. Nama cowok yang sejak tadi aku kata-katain itu bernama Andy. Pasaran banget yah namanya? Hehehe… Iya sih, Ika juga termasuk nama yang lumayan pasaran, tapi enggak sepasaran nama Andy. Cewek-cewek zaman sekarang kan banyakan namanya Grace, Vita, Lala, Lili, Lulu, Lele… eh, memang ada gitu orang tua yang tega namain anaknya Lele? Ah, bodo! Yang jelas, Andy itu namanya pasaran banget. Enggak percaya? Coba deh buka Friendster trus search nama Andy. Pasti ketemu deh bejibun manusia yang bernama Andy. See?

Andy pindah ke SD Taman Kasih ini belum lama sih. Sekitar enam-tujuh bulan yang lalu. Tapi ya ampun, tingkah itu anak dalam beberapa bulan belakangan ini sukses banget ngebuat dia jadi terkenal seantero SD Taman Kasih ini dalam waktu singkat. Mulai dari ketahuan nyoret-nyoret dinding WC dan dinding lab komputer dengan tulisan ‘ANDY COOL’ (ya jelas ketahuan lah. Habis dia terang-terangan gitu nulis namanya. Goblok banget, yah?), sampai ketahuan dalam upaya pembunuhan KepSek dengan cara masukin kaos kakinya (yang sudah lima tahun enggak nyentuh sabun) ke dalam teh buat KepSek.

Satu lagi yang harus aku ceritain tentang Andy. Cowok cebol yang enggak punya tampang anak kelas VI SD dan selama setahun ke depan akan menjadi teman sekelasku itu hanya tinggal dengan papanya di Jayapura sini. Bukannya dia enggak punya mama, tapi mamanya lagi nemenin kakak Andy di Jawa sana, soalnya kakaknya Andy itu lagi sibuk nyelesaiin SMA-nya. Tapi Andy enggak menunjukkan tampang-tampang menderita gitu kok. Itu anak kelihatannya sudah kelebihan kasih sayang dari papanya. Yap, papanya si Andy amat sangat manjain Andy. Padahal kalo aku jadi papanya Andy (dan semoga enggak pernah terjadi) nih ya, amit-amit aku mau ngurus anak model Andy. Anak enggak ada bagus-bagusnya, paling kerjaannya cuma bisa ngabisin beras di rumah.

OK, kelihatannya sudah cukup nih cerita panjang-lebar soal latar belakang Andy. Nanti kalo ada pertanyaan yang kurang jelas, silahkan kirim surat yang berisi pertanyaan anda ke alamat berikut ini: Jl. Suster Ngepet No. 0,1 Kuburan. Dijamin, surat anda akan diterima dengan sangat senang hati oleh para kuntilanak nganggur.

KRING…

Yah, bel masuk sudah keburu bunyi, tuh. Padahal aku kan baru mau ke kantin, soalnya tadi pagi aku belum sempat sarapan.

Segerombolan anak berseragam putih-merah berlarian masuk ke dalam kelasku. Tenang aja, mereka bukan para demonstran anak-anak SD yang menuntut ditiadakannya ulangan gara-gara mengurangi jumlah pohon di dunia secara drastis, kok. Mereka itu teman-teman sekelasku.

“H-Halo, Ka,” sapa seorang cewek manis yang baru aja duduk di sebelahku. Mukanya yang penuh keringat gitu membuat wajah si cewek yang imut-imut tadi menjadi amit-amit.

“Hei, kok tumben hampir telat, Nil? Biasanya kamu datangnya malah kepagian,” ya, namanya Nila. Nila ini merangkap sebagai teman sebangku, teman contek-contekan waktu ulangan, teman buat dipalakin pulsa kalo aku lagi bokek, trus teman… ya gitu deh! Intinya, Nila ini adalah teman baikku sejak zaman batu dahulu kala.

“Ya gitu deh. Tadi pagi kan mobil papaku mogok, jadi enggak bisa ngantarin aku ke sekolah. Trus aku nelepon Doni buat jemput aku, soalnya rumahnya Doni kan searah gitu sama rumahku. Eh, di tengah jalan mobilnya Doni ikut-ikutan mogok,” cerita Nila sambil menengguk setengah dari isi botol minumnya.

“Trus gimana ceritanya sampai kamu bisa sampai ke sekolah?”

“Ya naik taksi dong, Ka! Enggak kenal transportasi, yah?”

Aku hanya geleng-geleng kepala sambil memalingkan kepalaku ke arah buku cetak Bahasa Indonesia milikku. Eh, jangan salah sangka. Aku bukannya kerajian mau belajar sendiri waktu guru belum datang. Yang sekarang ini sedang aku serius baca adalah komik Conan yang aku umpetin di dalam buku cetak Bahasa Indonesia milikku.

“Pagi anak-anak,” Pak Bobi, guru Bahasa Indonesia-ku memasuki kelasku sambil menenteng tas kerjanya yang berwarna hitam kusam.

“Pagi, Pak!” koorku dan teman-teman sekelasku.

“Wah, kalian kelihatannya segar banget, nih. Berarti sudah siap ulangan dadakan, dong! Ya, simpan buku-buku kalian ke dalam tas, kita ulangan dadakan!”

“Hah? Ulangan dadakan, Pak? Ugh, Pak, tega banget! TEGA!!!” jerit anak-anak.

Nila menatapku dengan tatapan heran. Disaat anak-anak yang lain memasang tampang panik karena belum belajar, wajahku tetap tenang-tenang saja.

“Wih… sudah yakin dapat seratus, nih?” goda Nila.

“Nil, sebenarnya ngapain sih belajar buat ulangan bahasa Indonesia? Tinggal pilih jawaban yang paling panjang saja, beres, kan?” jawabku santai. Nila cuma bisa geleng-geleng kepala mendengar teoriku itu.

***

Aku berjalan sambil bersungut-sungut menuju ruang guru sambil sibuk membawa tiga puluh buku catatan Bahasa Indonesia milik teman-teman sekelasku. Huh, inilah resiko menjadi sekertaris kelas. Kerjaannya disuruh kerja paksa melulu sama guru-guru.

BRUGH

Seorang gadis 19 tahunan menabrakku. Buku-buku catatan milik teman-temanku jatuh berserakan di lantai.

“Aduh,” keluhku sambil buru-buru memunguti buku-buku itu.

“Aduh Dik, saya benar-benar minta maaf lho,” sahut gadis itu dengan tampang bersalah. Untungnya gadis itu tahu diri, makanya ia membantuku mengumpulkan buku-buku catatan milik teman-temanku.

Kuperhatikan wajah gadis yang menabrakku itu. Cantik. Kulitnya putih, rambutnya ikal-panjang, tinggi, humh… siapa, yah?

Belum puas mengamati gadis itu, tiba-tiba gadis itu pergi meninggalkanku setelah semua buku catatan itu tertumpuk rapih di sebelahku.

***

Komentar

Perfect_Love mengatakan…
Bagus sech...
cman terlalu bertele2..
jdi rada ngebosenin..
Precillia Leonita mengatakan…
Makasih Perfect_Love, bwt sarannya ^o^
Anang Latif Utama mengatakan…
wah kayaknya makhluk TBC yang km critain itu si Mr.94 iah??

hehehe

justKid

Lam kenal, Anang
Precillia Leonita mengatakan…
He5... Bukan, Nang. Makhluk TBC-an yg qu critain itu tmen SDqu, skarang dy udh g tw ada dmana ^-^
Yonathan mengatakan…
Lanjuuuttt.... mau tau gimana nasibnya Andy.. ><

Postingan Populer